Harits さんの未確認動物学の恋人

Minggu, 11 April 2010

Kongamato-Pterodactyl dari Afrika



Coba Readers liat gambar di atas, ada yang tau itu apa? Pasti tau dong.. Yak, namanya Pterosaurus ato pterodactyl, kita juga tau kalo mereka udah punah 65 juta tahun lalu.

Huh? Udah Punah? Aku ga yakin mereka dah punah, jadi aku browse di internet dan ternyata nemu artikel yang bilang kalo mereka masih ada..

Cekidot..

Pada tahun 1923, petualang bernama Frank H. Mellandsedang di Zambia. Dia mengumpulkan laporan tentang reptil terbang buas. Penduduk asli menyebut makhluk ini kongamato, yang dikatakan tinggal di rawa-rawa Jiundu di Mwinilunga Zambia barat, dekat perbatasan Kongo dan Angola. Dia digambarkan tidak memiliki bulu sama sekali, kulit halus, sebuah lebar sayap antara 4 ft dan 7 ft, dan memiliki paruh penuh gigi.



Mereka biasanya digambarkan berwarna hitam atau merah.
Ia memiliki reputasi sebagai pembalik kano (ga keren amat julukannya) dan menyebabkan kematian bagi siapa pun yang melihatnya.

Ketika ditunjukkan gambar pterosaurus
seluruh penduduk di rawa-rawa jiundu sepakat bilang kalo itu kongamatu, nah loh.. Yang bilang kalo Pterodactyl uda punah berarti boong dong?

Pada tahun 1925, seorang koresponden surat kabar terkemuka Inggris, G. Ward Harga, mengunjungi ke Rhodesia. Dia melaporkan sebuah kisah yang seorang pegawai sipil menceritakan tentang seorang pria yang masuk rawa di Rhodesia yang dikenal sebagai tempat tinggal setan. ia bertekad untuk menjelajahinya meskipun bahaya.

Ketika kembali, ia berada di ambang kematian.
Dia memiliki luka besar di dadanya. Ia menceritakan bagaimana seekor burung besar yang aneh dengan paruh panjang menyerangnya. Ketika Pegawai sipil itu menunjukkan gambar Pterosaurus dari sebuah buku binatang prasejarah, orang itu menjerit ketakutan dan melarikan diri ke rumah pelayan.


Para skeptis menduga bahwa cerita ini berasal dari imajinasi penduduk asli yang direkrut untuk bekerja di penggalian arkeologis di mana fosil pterosaurus ditemukan di Tendagaru, Tanzania, sebelum Perang Dunia I.

Mungkin laporan paling mencolok tentang pterosaurus hidup bukan dari penduduk asli, tapi dari penjelajah kulit putih British Museum.

Pada 1932 Percy Sladen dan timnya pergi ke Afrika Barat.
Bertanggung jawab atas tim itu Ivan T. Sanderson, seorang ahli ilmu hewan terkenal dan penulis. Di Pegunungan Assumbo di Kamerun, mereka berkemah di lembah berhutan dekat sungai yang membelok curam. Mereka pergi berburu di dekat sungai saat Sanderson menembak kelelawar besar pemakan buah. waktu kelelawar itu jatuh di air, Sanderson bergerak menghampiri, ia kehilangan keseimbangan dan jatuh. Dia bergegas akan bangun ketika temannya tiba-tiba berteriak "Awas!"


Penggambaran serangan terhadap Ivan Sanderson, oleh Chelsea Sams

Ada sesuatu yang hitam seukuran elang menyerang Sanderson. temannya yang hanya sekilas melihatnya menceritakan, kalo rahangnya tergantung terbuka dan terlihat gigi putih yang tajam dan jarang-jarang. Ketika Sanderson bangkit, makhluk itu sudah pergi.

Meskipun mungkin makhluk yang menyerang George Sanderson hanyalah kelelawar yang mereka tembak, agak meragukan.
kelelawar Buah tidak menyerang manusia, dan Sanderson, seorang ahli hewan internasional yangterkenal dan dihormati, tidak mengenali makhluk itu. Kelelawar buah berwarna kecoklatan atau kekuningan. Sanderson menggambarkan makhluk itu berwarna hitam.

Pada tahun 1956 di Zambia di sepanjang sungai Luapula, insinyur JPF Brown mengemudi kembali ke Salisbury dari kunjungan ke Kasenga di Zaire. Dia berhenti di lokasi yang disebut Fort Rosebery, Danau Bangweulu, untuk istirahat. Saat itu sekitar 6:00 ketika dia melihat dua makhluk terbang perlahan-lahan, bingung, dia mengamati bahwa mereka keliatan kaya hewan prasejarah. Dia memperkirakan lebar sayapnya sekitar 3-3 1 / 2 kaki, ekor tipis panjang, dan kepala ramping, yang disamakan dengan sebuah moncong memanjang dari anjing. Salah satu dari mereka membuka mulut di mana ia melihat sejumlah besar gigi runcing. Pribumi dari suku Awemba mengatakan kalo makhluk itu menyerang manusia. Mereka tinggal dalam gua-gua di tebing dekat sumber Sungai Zambezi.

Apa benar kalo Pterosaurus masih eksis? Mungkinkah mereka salah lihat? Tapi melihat bukti-bukti ini rasanya sulit buat bilang kalo mereka udah punah. Apa yang diliat Sanderson dkk adalah bangau saddle yang banyak ditemukan di afrika?


"Apakah saya yang mereka liat?"

Yak, misteri ini menunggu untuk dipecahkan.. Oia kalo ada yang mau sponsori aku buat ke afrika nyari pterodactyl aku ga nolak loh.. Hehe..

Comment dong Readers.. Ga usa malu-malu..

7 komentar:

  1. minta burung raksasa yg bisa terbang.. apaan ya namanya?

    BalasHapus
  2. Susah dipercaya kalo pterodactyl masih hidup. Buat reptil terbang prasejarah,susah utk hidup melalui iklim bumi yg sangat dingin setelah berakhirnya era dinosaurus.

    BalasHapus
  3. iya sih, aku juga ragu, tapi kuposting soalnya asoy sih..
    :3

    BalasHapus
  4. calon paleontolog indonesia24 Desember 2010 18.36

    kusponsorin dah,kalo ketemu kunamain haritspterus atau haritsdactylus atau pteroharits kikikikiki

    BalasHapus
  5. calon paleontolog indonesia27 Desember 2010 14.33

    nama lengkapnya PTEROHARITS ENIGMASARYU,hehehehe

    BalasHapus

Hayo, komennya yang sopan ye..

twitter